Hasil Survei, BI Catat Pertumbuhan Properti Residensial Melambat

Rabu, 12 Agustus 2015 | 19.27 WIB

Bagikan:
properti | (c)propertihome
BISNIS TODAY - Pertumbuhan harga properti residensial di pasar primer terus mengalami penurunan skala nasional. Hal itu di buktikan berdasarkan Survei Harga Properti Residensial (SHPR) Bank Indonesia triwulan II-2015.

Keterangan dari laman Bank Indonesia bi.go.id, perlambatan pertumbuhan properti secara triwulanan maupun tahunan. Hal ini tercermin dari Indeks Harga Properti Residensial pada triwulan II-2015 yang tumbuh sebesar 1,38% (qtq) atau 5,95% (yoy), lebih rendah dibandingkan dengan pertumbuhan triwulan sebelumnya yang tercatat 1,44% (qtq) atau 6,27% (yoy).

"Pertumbuhan harga terjadi pada semua tipe rumah, kecuali rumah tipe kecil yang mengalami kenaikan harga sebesar 2,60% (qtq) atau lebih tinggi dibandingkan kenaikan triwulan sebelumnya yang sebesar 1,98% (qtq). Melambatnya kenaikan harga diperkirakan masih akan berlanjut pada triwulan III-2015," keterangan yang tertera dari laman BI, Rabu (12/8).

Sementara itu, perlambatan kinerja properti juga tercermin dari pertumbuhan penjualan properti residensial pada triwulan II-2015 yang sebesar 10,84%, (qtq), lebih rendah dari triwulan sebelumnya yang sebesar 26,62% (qtq). Perlambatan penjualan terutama terjadi pada rumah tipe menengah.

Survei juga menunjukkan bahwa pembiayaan pembangunan properti residensial masih bersumber dari dana internal pengembang. Sebagian besar pengembang (62,57%) menggunakan dana sendiri sebagai sumber pembiayaan usahanya.

Kendati begitu, sumber pembiayaan konsumen untuk membeli properti masih didominasi oleh pembiayaan perbankan (KPR). Sebanyak 72,20% responden masih memanfaatkan KPR sebagai fasilitas pembiayaan dalam pembelian properti residensial.

(BT1)
Bagikan:
KOMENTAR